Workshop Implementasi Jalur Laluan Ikan, Dibuka Bupati Sukabumi

FB IMG 1709014079218

ONENEWSOKE.com

SUKABUMI, – Bupati Sukabumi H Marwan Hamami membuka workshop implementasi jalur laluan ikan atau fishway, di Bale Pangripta Bapelitbangda Kab. Sukabumi, Selasa, 27 Februari 2024. Workshop tersebut guna menjamin ketersediaan ikan air tawar terus berkembang biak.

Sebagaimana diketahui Pemkab. Sukabumi telah menjalin kerjasama dengan FAO dan KKP untuk melaksanakan program IFish sejak tahun 2018 silam.

Bupati Sukabumi H Marwan Hamami menyatakan, bahwa workshop tersebut merupakan salah satu komitmen Pemkab. Sukabumi untuk menjadikan sidat sebagai ikon Kabupaten Sukabumi.

“Jadi dengan workshop ini akan mendapatkan solusi bagaimana melakukan perubahan untuk mengembangkan sidat di Kabupaten Sukabumi,” ujarnya.

Bupati menjelaskan, perairan teluk Palabuhanratu merupakan salah satu perairan strategis jalur ruaya atau jalur laluan (fishway) benih sidat di selatan Jawa. Maka dari itu, H Marwan menegaskan agar stakeholder bisa berkolaborasi untuk bersama-sama menjaga akan kelestariannya.

“Instansi pemerintah maupun swasta harus bisa memberikan edukasi kepada masyarakat betapa pentingnya menjaga kelestarian sidat untuk masa depan, terutama masyarakat sekitar perairan tonjong cimandiri,” imbuhnya.

Bupati menilai dengan upaya yang dilakukannya itu dapat menjaga sidat dari ancaman kepunahan.

Ia berharap, dengan workshop ini dapat memunculkan ide dan gagasan agar sidat di Kabupaten Sukabumi tidak hanya sekadar pembibitan maupun pembesaran, tetapi dapat dijadikan sebagai olahan yang digemari masyarakat lokal maupun luar.

“Saya ingin beberapa wilayah di Kabupaten Sukabumi ini memiliki kampung khusus untuk pengolahan ikan, sehingga masing-masing kampung ini memiliki ikon tersendiri,” pungkasnya.

Kepala Dinas Perikanan Kab. Sukabumi, Nunung Nurhayati menjelaskan, ikan sidat merupakan komoditas unggulan kabupaten Sukabumi yang dapat memberikan nilai ekonomi cukup tinggi.

Berdasarkan Perda No 1 tahun 2023 tentang pengolahan perikanan sebagai landasan hukum pengelolaan ekosistem perairan darat dan sumberdaya ikan yang ada. Semua multi sektor menyepakati komitmen untuk dapat melaksanakan amanah perda tersebut.

“Kami berharap kedepan lebih banyak lagi pihak swasta yang ikut bergabung dan berperan aktif dalam upaya pelestarian ikan dan sungai di Kabupaten Sukabumi,” pintanya.

Ia menuturkan, sejumlah langkah telah dilakukan dalam upaya pelestarian sidat di Kab. Sukabumi, misalnya seperti permentasi pengelolaan perikanan sidat berkelanjutan hingga peningkatan kapasitas sumber daya melalui pelatihan oleh KKP.

Tambah Nunung, saat ini pihaknya tengah melakukan rencana pengelolaan perikanan sidat terintegrasi di Kawasan Geopark Ciletuh. Adapun untuk lintasan ikan atau fishway berada di bendungan irigasi sungai Curug Sodong.

“Semoga dengan hadirnya program sidat di kawasan geopark bisa membawa perubahan geopark kita kearah yang semakin baik,”tandasnya.

Editor: (*ONE)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *