Berita  

Seminar SDA Jaga Kelestarian Hayati, Pasir Piring dan Cibuluh Jadi Hutan Lindung

GridArt 20230912 165944740 01

ONENEWSOKE.com

SUKABUMI, – Sekretaris Daerah Kabupaten Sukabumi Ade Suryaman membuka seminar Sumber Daya Alam mengenai kelayakan hutan Pasirpiring Kecamatan Waluran dan Puncak Buluh Kecamatan Jampang Kulon menjadi hutan lindung atau hutan konservasi. Seminar berlangsung di ruang rapat Sekretariat Daerah Kabupaten Sukabumi, Palabuhanratu, Selasa 12 September 2023.

Sekretaris Daerah Kabupaten Sukabumi, Ade Suryaman, mengatakan, latar belakang ke dua hutan yang berada di kawasan pajampangan ini perlu adanya penanganan secara spesifik, sebab pasca musim hujan maupun kemarau kerap terjadi banjir dan kekeringan.

“Kajian yang akan dilakukan konsultan dari PT Sisarti Baksya Asasta dapat berjalan efektif terhadap kelayakan hutan pasirpiring dan puncak buluh dalam upaya mengembalikan hutan tersebut ke habitat awal,” pintanya

Sekda meminta, kajian yang akan dilakukan oleh PT Sisarti Baksya Asasta beberapa hari kedepan bisa dilaksanakan dengan cermat sehingga mendapatkan hasil yang akurat.

Ia berharap, melalui kajian di kawasan hutan Pasirpiring dan Puncak buluh dari status hutan produksi bisa berubah menjadi kawasan hutan lindung atau kawasan konservasi guna memenuhi kebutuhan para petani di wilayah enam pajampangan.

“Semoga dengan upaya yang kita lakukan sektor pertanian di Kab. Sukabumi bisa terus tumbuh dan berkembang,” ujarnya.

Kepala Bagian Sumber Daya Alam, Setda Kabupaten Sukabumi, Prasetyo, menjelaskan, lokus penelitian di hutan Pasirpiring dan Puncak Buluh adalah untuk mengetahui status potensi perubahan fungsi dari hutan produksi menjadi hutan lindung dalam upaya menjaga kelestarian keaneka ragaman hayati.

“Hasil kajian ini akan di laporkan kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) untuk ditindaklanjuti. Semoga keinginan kita kawasan tersebut bisa menjadi kawasan hutan lindung,” singkatnya.

Editor: (*ONE)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *